Skip to main content

Akupunktur didasarkan pada gagasan bahwa makhluk hidup memiliki energi batin, yang dikenal sebagai Qi (chi), dan itu adalah aliran energi batin yang menopang mereka. Menurut filosofi medis tradisional Cina, keseimbangan Qi sangat penting untuk kesehatan yang optimal; penyakit dan penyakit disebabkan oleh ketidakseimbangan atau gangguan dalam aliran Qi.

Ada banyak teori yang dapat menjelaskan bagaimana akupunktur bekerja. Banyak penelitian pada hewan dan manusia telah menunjukkan bahwa akupunktur dapat menyebabkan berbagai tanggapan biologis, termasuk efek sirkulasi dan biokimia.

Tanggapan ini dapat terjadi secara lokal atau dekat dengan situs aplikasi atau pada jarak tertentu. Mereka dimediasi terutama oleh neuron sensorik ke banyak struktur dalam sistem saraf pusat. Hal ini dapat menyebabkan aktivasi jalur yang mempengaruhi berbagai sistem fisiologis di otak serta di perifer.

Singkatnya, mekanisme yang mungkin dari efek akupunktur pada kondisi neurologis termasuk stimulasi proliferasi sel saraf, Fasilitasi plastisitas saraf, Reduksi dari reaksi inflamasi pasca-iskemik Dan pencegahan apoptosis neuronal.

acupuncture points

Cara kerja akupunktur

Teori Kontrol Gerbang Nyeri

Teori ini mendalilkan bahwa serabut saraf spesifik mengirimkan sinyal rasa sakit ke otak melalui sumsum tulang belakang, dan masukan dari serabut saraf lainnya dapat menghambat transmisi sinyal nyeri . Akupunktur diperkirakan merangsang serabut saraf penghambat untuk waktu yang singkat, sehingga mengurangi transmisi sinyal rasa sakit ke otak.

Model Endorphin

Selama tahun 1970-an, peneliti mengisolasi endorfin endogen dalam sistem saraf pusat. Studi klinis melaporkan bahwa memasukkan jarum akupunktur ke titik akupunktur tertentu memicu produksi endorfin dalam cairan serebrospinal setelah pasien menjalani perawatan akupunktur. Efek akupunktur yang mengurangi rasa sakit berkurang ketika nalokson digunakan untuk mendahului pasien, yang mungkin menunjukkan bahwa analgesia yang diinduksi akupunktur sebagian mungkin dimediasi melalui opioid endogen.

Penelitian terbaru telah menemukan bahwa terapi akupunktur obat tradisional China memiliki efek langsung dalam pengaturan-up μ-opioid reseptor yang mengikat ketersediaan dalam sistem saraf pusat dibandingkan dengan plasebo (palsu) akupunktur. Temuan ini dapat membantu menjelaskan beberapa efek analgesik yang terlihat dengan terapi akupunktur.

Model Neurotransmitter

Penelitian pada hewan telah menemukan bahwa akupunktur dapat memodulasi serotonin, norepinefrin, dan neuron yang memancarkan atau mengeluarkan asam γ-aminobutyric. Didalilkan bahwa melalui model neurotransmitter, akupunktur dapat berkhasiat untuk pengobatan depresi, kecemasan, dan kecanduan.

Teori Lainnya

Teori lain menyatakan bahwa akupunktur secara tidak langsung mempengaruhi sistem otonom. Perawatan akupunktur dapat mempengaruhi respirasi, denyut jantung, tekanan darah, sirkulasi, dan fungsi kekebalan tubuh. Penelitian menunjukkan peningkatan konduktivitas listrik dari jaringan sepanjang meridian akupunktur. Hasil ini menunjukkan bahwa manipulasi meridian akupunktur dengan jarum dapat memodulasi transmisi sinyal-sinyal tertentu di dalam tubuh. Teori-teori ilmiah saat ini memberikan dasar untuk menyatakan bahwa akupunktur memiliki efek pada sistem saraf, tetapi efeknya tidak dapat dijelaskan dengan mekanisme tunggal.

 

 

Sumber : artikelmedis.com

4 Comments

Leave a Reply